Permintaan Hazmat Suit Meningkatnya dari Rumah Sakit Selama COVID-19

Permintaan Hazmat Suit Meningkatnya dari Rumah Sakit Selama COVID-19

Pasar jas hazmat global diperkirakan akan membuat lompatan dan mencapai penilaian USD 1.0161,46 juta pada tahun 2025, dengan CAGR 5,9% selama periode perkiraan 2019 hingga 2025. Market Research Future (MRFR) mengungkapkan peningkatan kasus COVID-19 diharapkan dapat meningkatkan permintaan global untuk pakaian hazmat di sektor perawatan kesehatan.

Selain itu, beberapa penyakit menular lainnya diharapkan dapat berkontribusi pada peningkatan permintaan hazmat suit. Misalnya, penyakit seperti Ebola dapat memicu permintaan. Berbagai pengguna akhir seperti bahan kimia, eksplorasi minyak & gas, pertambangan, dan lainnya akan meningkatkan permintaan yang sama.

Tetapi biaya bahan jas hazmat yang tinggi dapat menghalangi pasar jas hazmat memiliki pertumbuhan yang tepat.

Segmentasi Pasar Hazmat Suit:

Segmentasi Pasar Hazmat Suit:

Pasar global untuk pakaian hazmat telah tersegmentasi dalam laporan Mabosway berdasarkan penggunaan akhir, standar keselamatan, dan aplikasi. Segmen ini memiliki berbagai data mengenai faktor dan dinamika yang mempengaruhi pasar global, sehingga pemahaman pasar akan semakin mudah dalam beberapa hari mendatang.

Berdasarkan aplikasinya, detail pasar hazmat suit telah tersegmentasi berdasarkan limbah kimia, Haz-Mat, pengendalian infeksi & biohazard, dan lain-lain. Pengendalian infeksi & segmen biohazard mendapatkan traksi yang baik.

Dengan penggunaan akhir, studi rinci tentang pasar jas hazmat dapat dibagi menjadi perawatan kesehatan, manufaktur, minyak & gas, konstruksi, transportasi, utilitas, pertambangan & metalurgi, dan lain-lain. Sektor perawatan kesehatan menyaksikan lonjakan permintaan yang besar untuk hal yang sama.

Berdasarkan standar keselamatan, laporan global tentang pasar jas hazmat dapat dibagi menjadi level B, level C, level A, dan lainnya. Level A kedap uap dan memberikan enkapsulasi total serta perlindungan terhadap kontak bahan kimia langsung dan udara. Ini dikenakan dengan alat bantu pernapasan SCBA yang dikemas di dalam jas. Level B tidak kedap uap dan memberikan perlindungan terhadap percikan bahan kimia tetapi tidak dari gas. Level C adalah baju coverall dan splash dengan masker gas.

Analisis Regional Pasar Hazmat Suit:

Amerika mendominasi pasar global untuk pakaian hazmat. Hal ini disebabkan keunggulan struktural dan penyediaan dana yang lebih baik di berbagai fasilitas kesehatan. Pemerintah meningkatkan asupan dan memacu laju produksi pakaian pelindung hazmat. Di Amerika Utara, negara-negara seperti Kanada dan AS memproduksi setelan ini dengan kecepatan yang substansial dan memasok ke berbagai institusi untuk menahan virus COVID-19. Di sektor lain seperti pertambangan, bahan kimia, minyak & eksplorasi, kenaikan permintaan untuk langkah-langkah keamanan diharapkan dapat meningkatkan permintaan. Di Eropa, pasar regional mendapat dorongan dari negara-negara seperti Jerman, Prancis, Italia, Spanyol, dan lainnya. Negara-negara juga memesan jas seperti itu dari negara lain seperti China dan Korea Selatan.

Di kawasan Asia Pasifik, pasar regional semakin didukung oleh unit produksi negara-negara seperti China, Korea Selatan, dan lainnya.

Lanskap Kompetitif Pasar Hazmat Suit:

Pasar jas hazmat global mendapatkan daya tarik yang substansial dari beberapa pihak karena perang melawan COVID-19 tumbuh besar dan efektif. Para pelaku pasar yang menjaga rantai pasokan yang tepat ke berbagai rumah sakit dan layanan darurat adalah Alpha Pro Tech Inc., Lakeland Industries Inc., Honeywell Inc., Kimberly-Clark Corporation, 3M Company, Dupont Inc., Sioen Industries NV, Dr├Ągerwerk AG & Co., Halyard Health Inc., Ansell Inc., Msa Safety, Inc., dan lainnya. Masa percobaan memengaruhi tingkat produksi di seluruh dunia karena negara-negara di seluruh dunia mulai mencatat lonjakan kasus terkait virus corona.

Berita industri:

Di Indonesia, pembuat pakaian lokal mengambil langkah-langkah untuk meningkatkan produksi jas hazmat dan menjaga pasokan pakaian yang mudah ke berbagai rumah sakit untuk memenuhi permintaan yang sama.

Di Punjab, India, industri tekstil telah mulai memproduksi alat pelindung diri (APD) dan pakaian pelindung untuk menjaga pasokan alat pelindung secara terus menerus ke berbagai rumah sakit. Upaya ini adalah untuk memungkinkan pejuang garis depan seperti dokter dan perawat untuk bekerja lebih efisien.

Lihat juga Jenis Baju Hazmat Yang Wajib Kamu Ketahui.